Kartu-Undangan-Pernikahan-Bandung

Kartu Undangan Pernikahan Bandung

Kode:  HC 04
Ukuran:  14 x 21
Model:  Lipat 3
Bahan:  Ivory
Warna:  Full Colour
Aksesoris:  Pita Satin Merah
Harga per 300:  8.750
Harga per 500:  8.400
Harga per 700:  7.850
Harga per 1000:  7.400
Harga per 1500:  6.750
 
Update Harga: 9-1-2017
Qty:
Minim 50 Undangan
NB
1. Harga untuk jumlah selain itu bisa ditanyakan ke admin,
2. Harga bisa berubah sesuai harga bahan, untuk harga yang terupdate bisa ditanyakan keadmin
3. Silahkan isi jumlah pesanan, admin akan mengkonfirmasi pesanan dalam waktu 1 x 24 jam, jika ada perubahan spesifikasi dan harga akan diinfokan terlebih dahulu sebelum transaksi

Kartu Undangan Pernikahan Bandung,Galeri Undangan Unik,Contoh Undangan Pernikahan Bahasa Batak,Pesan Undangan Jogja,

Tema undangan pernikahan cantik ini menerapkan warna merah untuk tema tampilan undanganya. Di bagian cover terlihat gambar animasi berupa sepasang pengantin yang sedang duduk di soffa berwarna hijau tosca di bagian lipatan sebelah kiri. Dengan hiasan berupa gambar yang menyerupai bunga dahlia dan di atasnya dibuat polos. Tambahan sebuah pita satin merah melingkar manis di bagian tengah cover. 

Di bagian isi undangan dibuat dengan manis, dimana di bagian backgroundnya dibuat dengan warna putih dengan hiasan gambar dahlia yang berwarna coklat muda. Dengan bagian sisi kiri, background tersebut dibuat dengan ukuran tidak full side, dimana bagian atas dan bawahnya diberi ruang kosong berwarna marun selebar 1 cm, sedangkan di bagian isi dibuat dengan background full side dan menggunakan frame pojok berbentuk batik berwarna marun dengan bagian nama panjang calon pengantin dibuat dengan font berwarna emas.

Kartu nikahan cantik ini merupakan jenis undangan hard cover full colour berbentuk lipat tiga dengan posisi buka tengah ke arah kanan dan kiri. Undangan nikah ini memiliki ukuran sebesar 14 x 21 cm yang dihitung pada posisi tertutup. Bahan dasar yang digunakan untuk membuat undangan pernikahan cantik ini adalah jenis kertas ivory. Untuk mendapatkan hasil undangan yang lebih maksimal, bisa menambahkan laminasi undangan baik itu laminasi doff, glossy, ataupun uv agar undangan lebih awet dan tahan air. 

Untuk anda yang ingin memesan undangan nikahan seperti diatas silahkan kirimkan email ke layanankedaigrafis@gmail.com atau hubungi kami di nomer berikut ini SMS/WA 0857 4081 2002, 0878 3816 1150, Pin BB D008D475. Jika anda ingin melihat langsung koleksi undangan nikah kami secara langsung, silahkan kunjungi kami di Jl. Perum Candi Gebang 2 no. 22 atau ke outlet cabang Jl. Kaliurang km 5.

 

Bagi sebagian besar orang, bisa jadi pernikahan adalah sebuah hal yang begitu diidamkan. Bagaimana tidak, konteks pernikahan selalu identik dengan hal indah. Yap! Bayangan pacaran halal bareng pasangan akan menghiasi pikiran dan mungkin ketika membayangakannya saja sudah cukup membuat merasa bahagia. Namun, pada kenyataannya menikah tidak pernah menjadi sesederhana yang ada di dalam pikiran. Jika kamu selama ini mengira itu bisa dengan mudah dilakukan dan tidak terpaku oleh perkara usia, maka itu menjadi sebuah hal yang kurang tepat. Pasalnya masalah kesiapan dan kemampuan menjadi hal yang wajib kamu pikirkan dengan matang. Di bawah ini Tirsari Hipwee akan memberitahukan ada beberapa hal yang akan meyakinkanmu jika perkara umur bukan sebuah masalah untuk menikah, selama memang kamu sudah punya kesiapan dan kemampuan ini.

1. Kesiapan dan kemampuan untuk membangun rumah tangga seperti menjadi hal pokok yang disiapkan dengan matang
Berbicara soal pernikahan, rasanya nggak bisa terlepas begitu saja dari bagaimana kesiapan dan kemampuan yang kamu miliki. Semua berdasar pada siap dan mampunya seseorang untuk segera membangun kehidupan baru yang disebut sebagai rumah tangga. Tentu hal itu bukan sesuatu yang sederhana, kamu sangat perlu menyiapkannya dengan matang. Sebab, setelah ada kalimat ‘saya terima nikahnya’ yang terucap, maka mulai saat itu juga kamu akan memulai hidup baru dengan orang lain. Artinya, kamu harus siap menanggung semuanya sama-sama.

2. Bukan sekadar siap seperti aba-aba dalam lomba lari, tapi siapkah kamu untuk bertanggungjawab pada hidup orang lain setiap hari
Siap di sini juga tidak sekadar siap seperti aba-aba dalam lomba lari. Siap yang dimaksud adalah sudah seberapa jauh kesiapan yang kamu punya untuk bisa bertanggung jawab pada hidup orang lain setiap harinya. Menikah artinya kamu dan pasanganmu akan menghabiskan sisa hidup bersama-sama. Rasanya bukan sesuatu yang perlu lagi didikte jika itu akan menjadi hal yang cukup sulit untuk dijalani. Untuk itu, kesiapan di dalam dirimu menjadi sesuatu yang begitu perlu digali dan dipertahankan dengan bijaksana. Jika saat ini saja kamu masih susah untuk bertanggungjawab pada dirimu sendiri, bagaimana kamu bisa melakukannya untuk orang lain.

3. Kemampuan mengelola hubungan dan emosi juga perlu dimatangkan. Sebab nikah tak seperti pacaran yang bisa putus dan kembali lagi
Kemampuan mengelola emosi dan hubungan menjadi hal yang turut perlu kamu matangkan. Hal itu dikarenakan ikatan suci pernikahan tak pernah sama dengan jalinan kasih yang kamu lakukan saat masih pacaran. Perbedaan dasar yang cukup jelas adalah kamu tak lagi bisa bertengkar, memutuskan untuk pisah, dan meminta kembali di kemudian hari. Mungkin terlihat sederhana, tapi praktik mengelola emosi dan hubungan itu bukan sesuatu yang mudah dilakukan. Mengenal pasangan dengan baik dan sama-sama berusaha memperbaiki diri mungkin bisa jadi cara yang tepat untuk memulainya. Namun, dirimu sendiri juga sangat perlu memulai untuk mengelola emosi dan perasaanmu demi kehidupan pernikahan yang harmonis, kelak.

4. Siap seringkali identik dengan usia. Nyatanya, usia bukan jaminan, semua bisa dibangun dan bermula dari niat meski kamu pun masih tergolong muda
Siap dan mampu seringkali diidentikkan dengan usia. Namun, seperti kedewasaan, untuk perihal menikah rasanya usia bukan lagi sebuah jaminan. Hal itu bisa terlihat dari banyaknya mereka yang sudah berumur tapi belum juga mau menyempurnakan ibadah karena berbagai alasan. Jadi, meski kamu masih muda bukan hal yang salah untuk kamu memutuskan buat menikah. Semua bisa dibangun dan bisa bermula dari bagaimna kamu meluruskan niat di dalam hati. Akan jadi hal yang baik, jika saat masih muda kamu ingin segera menikah karena berbagai alasan positif. Dengan begitu mungkin kamu akan jauh dari fitnah. Tapi, tentu segala bentuk kesiapan dan kemampuan harus juga diimbangi.

5. Banyak pula yang sudah melakukannya, Muhammad Alfin Faiz pun sudah membuktikannya
Tidak sedikit di antara mereka memutuskan untuk menikah di usia yang tergolong muda. Itu pun kemudian dibuktikan dari berita yang belum lama terderngar, yakni anak dari salah satu Ustaz kondang Indonesia, Arifin Ilham menikah di usianya yang masih 17 tahun. Yap! Alvin Faiz berhasil meminang keturunan Tionghoa di usianya yang baru 19 tahun. Pasangan itu pun kemudian menjadi buah bibir karena mereka dianggap sebagai pasangan muda yang sempurna. Jika Alvin bisa memutuskan untuk berkeluarga di usia muda, mungkin kamu juga bisa mulai mempertimbangkannya.


Related Poduct

Lihat Lebih Banyak Lagi >>